- Disajikan Dengan Pilihan Bahasa Yang Lugas Dan Mudah Dipahami-Orang Yang Bijak Adalah Orang Yang Bisa Menghargai Hasil Jerih Payah Orang Lain - Gunakan Tombol BERBAGI Untuk Membantu Menyebarkan Informasi Ini Pada Keluarga Anda - KLIK IKLAN = DONASI

Suplemen Beta Karoten dan Kanker

Beta karoten adalah antioksidan, provitamin A yang berada dalam tubuh menjadi vitamin A, dan sebagian besar ditemukan dalam sayuran, kuning, hijau merah dan gelap. Beta karoten sekarang tersedia dalam bentuk suplemen dan sering dalam dosis tinggi. Karena sifat antioksidan, sebelumnya percaya bahwa suplemen beta karoten dalam dosis tinggi dapat membantu mengurangi resiko kanker.

Berbagai studi sampai saat ini dilakukan untuk menilai manfaat suplementasi beta karoten pada kejadian karena kanker. Harapannya adalah pemberian beta karoten dapat membantu mengurangi risiko kanker. Tapi apakah ini benar? Sebuah studi meta-analisis (studi yang menguji berbagai studi) baru-baru ini diterbitkan dalam International Journal of Cancer awal tahun ini mengungkapkan fakta baru ini. Penelitian ini menilai sembilan studi sebelumnya dan kemudian dijumlahkan untuk memperoleh kesimpulan.

Hasilnya, secara keseluruhan suplemen beta-karoten tidak bermanfaat dalam mengurangi resiko kanker, termasuk kanker pankreas, usus besar / kolorektal, prostat, payudara, kulit (melanoma dan non-melanoma). Namun, beta karoten supelementasi sebesar 20-30 mg / hari meningkatkan risiko kanker paru-paru sebesar 16% dan 34% dari kanker lambung. Untuk dampak yang lebih realistis pada populasi perokok dan pekerja asbes.

Akhirnya, studi menyimpulkan bahwa suplemen beta karoten tidak memberikan manfaat dalam mengurangi resiko kanker dan bahkan meningkatkan risiko kanker paru-paru dan perut. Oleh karena itu, saya tidak menganjurkan mengonsumsi suplemen beta-karoten untuk tujuan pencegahan kanker.
Lebih baik mengkonsumsi makanan yang mengandung beta karoten yang alami daripada yang bersifat suplemen beta karoten.

 
Powered by Blogger