- Disajikan Dengan Pilihan Bahasa Yang Lugas Dan Mudah Dipahami-Orang Yang Bijak Adalah Orang Yang Bisa Menghargai Hasil Jerih Payah Orang Lain - Gunakan Tombol BERBAGI Untuk Membantu Menyebarkan Informasi Ini Pada Keluarga Anda - KLIK IKLAN = DONASI

Hindari Pakaian Ketat saat Tidur

Pakaian tidur atau piyama hampir selalu longgar. Ini memang sengaja untuk kenyamanan tidur kita. Tapi ada alasan yang lebih ilmiah dikutip Dr Maruyama's Sapporo, Jepang. Bahkan, menurut dia saat tidur sebaiknya tidak menggunakan pakaian dalam yang biasanya ketat di tubuh.
Dia mengatakan, pakaian yang menekan dada atau perut, bisa mengganggu saraf yang akan mempengaruhi fungsi organ. Berdasarkan percobaan, dapat menyebabkan berbagai kelainan, seperti diare, sembelit, pusing dan gatal-gatal. Dr Bunkichi dari Tokyo, Jepang, juga mendukung pendapat Dr Maruyama.
Dia mengatakan, wanita yang mengenakan pakaian dalam / Bra selama tidur, terutama yang ketat, dapat mengalami alergi saluran pernapasan, dan gangguan aktivitas sepanjang hari. Orang akan memiliki penyakit lebih meningkat. Misalnya, jumlah orang dengan alergi saluran pernapasan tahun 1991 lebih dari 1990. Kenaikan ini karena memakai dalam semakin ketat.
Semakin banyak penggunaan pakaian dalam ketat didorong oleh keinginan mereka untuk merampingkan tubuh itu muncul. Seperti diketahui, wanita yang ingin kurus karena kebanyakan lemak. Ini otomatis membuat produsen pakaian untuk memproduksi lebih dalam gaun ketat.



Memang, menurut ahli kosmetik, besarnya payudara / panggul, misalnya, dapat sampai dengan 25% dengan mengenakan gaun ketat. Sebenarnya itu hanya trik. Jadi sebenarnya tidak berpengaruh terhadap kelangsingan tubuh. Bahkan jika tidak dinetralisir, maka akan mengakibatkan kerusakan garis pada kulit.
Terlepas dari eksperimen itu, oleh beberapa ahli kedokteran, konsep itu memang rasional.Logikanya ketika Anda menolong teman yang baru saja tenggelam, awal dari bantuan yang diberikan untuk membuka perangkap tubuh manapun, termasuk kaus kaki. Hal ini dimaksudkan untuk memberikan fleksibilitas untuk sistem pernafasan.
Sebenarnya memberikan pakaian di tempat tidur, kami akan mendapat manfaat, yaitu:
1. Sirkulasi darah, termasuk di sekitar pakaian dalam, semakin baik, lebih lancar dan lebih sempurna
2. Elastisitas tubuh lebih fleksibel, mampu menciptakan lebih nyaman atau tidur lebih nyenyak
3. kehangatan tubuh lebih alami. Sekarang muncul kesan pakaian dalam, kehangatan tubuh akan meningkat. Ini salah. Jadi tanpa pakaian dalam, tubuh akan lebih mudah untuk menjadi hangat
4. perbaikan kulit akan lebih baik, meskipun kapasitas sangat kecil (dapat dirasakan beberapa bulan kemudian). Ini karena kulit memperoleh oksigen yang lebih / lebih lancar. Bagi mereka yang kurang pandai / terampil menjaga kesehatan, melepaskan pakaian dalam saat tidur, lebih ditekankan.
Untuk daerah tropis, seperti di Indonesia, pakaian dalam dengan mudah dapat merangsang keringat tubuh. Sedangkan jika tidak diseka tempat tidur akan memberikan kesempatan untuk mikroorganisme bereaksi pada kulit, yang berarti dapat menyebabkan penyimpangan dalam kulit, seperti kudis, panu

 
Powered by Blogger