- Disajikan Dengan Pilihan Bahasa Yang Lugas Dan Mudah Dipahami-Orang Yang Bijak Adalah Orang Yang Bisa Menghargai Hasil Jerih Payah Orang Lain - Gunakan Tombol BERBAGI Untuk Membantu Menyebarkan Informasi Ini Pada Keluarga Anda - KLIK IKLAN = DONASI

Harapan adalah Pilihan



The road that is built in hope is more pleasant to the traveler than the road built in despair, even though they both lead to the same destination.

~Marian Zimmer Bradley


Badai Katrina adalah salah satu tragedi paling dahsyat dalam sejarah Amerika. Ketika badai Katrina membantai Pantai Teluk dan merusak kota New Orleans pada bulan Agustus tahun 2005, saya bekerja untuk HUD di Oklahoma City. Suatu hari, kantor kami hanya ada sekitar duabelas spesialis penyitaans. Minggu berikutnya, staf kami berkembang menjadi lebih dari tiga ratus Bencana Katrina Relief reps. Tugas kami ialah membantu pemilik rumah yang terpengaruh dengan masalah hipotek dan membantu mereka pada bantuan penyewa dengan upaya relokasi.
Pada saat Katrina menghantam, saya memiliki masalah pribadi saya sendiri. Tuntutan merawat ayahku yang sudah tua serta anak saya yang mengalami kesulitan di sekolah. Digabungkan dengan kerja lembur yang diperlukan akibat bencana, aku meninggalkan kantor dengan keadaan lelah secara emosional. Bagaimana aku bisa membantu orang lain ketika saya berjuang sendiri?
Sejak hotline kami diekspos oleh media terkemuka, kami menangani ribuan panggilan per hari, banyak yang tidak ada hubungannya dengan kebutuhan perumahan. Pengungsi mengalami kontak terbatas dengan dunia luar karena ponsel mereka sudah tidak dapat berfungsi dan laptop mereka hilang. Duduk selama berhari-hari di tempat penampungan darurat yang ramai dengan jarak bermil-mil dari rumah, mereka menunggu dan menunggu hanya untuk kesempatan menggunakan telepon. Saluran telepon kami tidak pernah berhenti berdering.
Aku berbicara dengan korban yang tak terhitung jumlahnya yang mati-matian berusaha merelokasi anggota keluarganya yang hilang dalam banjir. Mereka semua membutuhkan bantuan yang dibutuhkan seperti perumahan, makanan dan pakaian. Tugas yang sangat monumental untuk membangun kembali atau relokasi yang luar biasa. Aku mendengarkan kisah demi kisah tentang detail yang mengerikan: setiap keluarga yang kehilangan perabot, setiap potong pakaian, setiap foto kenangan yang pernah diambil. Dihargai kenang-kenangan dan setiap sisa masa lalu mereka - hilang selamanya.
Sangat sedikit dari mereka yang dapat memiliki pekerjaan kembali, upah kerja berhenti dan kehabisan uang. Kerusakan seperti beton-beton insfrastruktur. Butuh waktu berminggu-minggu sebelum bantuan federal datang untuk mayoritas. Beberapa diterima dan sisanya tidak.
Kadang-kadang, saya hanya menghapus air mata saya dan berkata, "Aku sangat menyesal." Itu saja. Apa lagi yang bisa kukatakan? Mereka tahu aku tidak menderita seperti mereka. Mereka tahu aku berada di sebuah gedung perkantoran kering di suatu tempat di Oklahoma City. Aku masih memiliki rumah saya ... pekerjaan saya ... keluarga saya. Dibawah garis - hidup saya tidak seperti mereka yang telah hancur. Banyak hari aku bertanya-tanya bagaimana aku bisa memikirkan masalah saya yang relevan dengan mempertimbangkan apa yang mereka hadapi.
Meskipun kita ada di sana untuk membantu, trauma membuat beberapa penelepon menuntut, kasar atau suka berkelahi. Beberapa tidak sabar dan histeris. Ada yang bunuh diri. Biasanya, aku bersimpati dan senang membantu orang lain, tetapi dengan semua negativitas itu, sulit untuk tetap positif dan mendorong. Hanya ketika saya pikir saya sudah mendengar semuanya, saya mendapat telepon dari Brenda.
Brenda adalah seorang wanita single berusia lima puluhan dengan tidak punya anak. Dia sendirian dan telah tinggal di tempat penampungan yang penuh sesak di Houston selama sebulan terakhir. Karena jumlah korban badai yang telah dievakuasi ke Houston, tidak ada cara untuk mengetahui berapa lama lagi akan tersedia perumahan sementara. Ketika saya bertanya bagaimana dia mengatasi, inilah yang ia katakan kepadaku: "Aku telah mendengar bahwa rumah saya masih di bawah air dan pada saat ini, saya tidak tahu apakah akan diadakan pembangunan kembali menurut saa itu hanya sebuah kemungkinan. Bagian tersulit dari semua ini, adalah melihat penderitaan orang tua apalagi yang muda untuk pulih, tetapi banyak orang tua tidak memiliki sumber daya lain. "
Aku menelan ludah. Bagaimana saya bereaksi? Brenda terpukul keras tapi hatinya masih penuh dengan belas kasih bagi orang lain.
"Aku tahu bahwa pemulihan ada di depan," lanjut dia. "Saya percaya bahwa jika kami yang dipilih untuk menanggung penderitaan ini, maka Allah akan memberi kita rahmat untuk bertahan Kehancuran kota kami telah menciptakan semangat persatuan.."
Aku terdiam. Selama beberapa minggu terakhir, saya telah menjadi salah satu yang berusaha untuk memberikan dorongan.
"Harapan saya tidak didasarkan pada keadaan saya," lanjutnya. "Harapan saya adalah berdasar pada keputusan saya untuk berharap. Berharap adalah sebuah pilihan."
Wow, saya pikir. Apa yang saya lakukan di sini? Dia harus menjadi orang yang berbicara dengan penelepon. Belum pernah aku mendengar seperti iman tak henti-hentinya di tengah-tengah kerugian. Brenda menyimpan kepercayaan dan keyakinan di panti spiritual walaupun hari sedang hujan.
Beberapa saat kemudian, kami selesaikan percakapan kami dan aku memasukan informasi dilayar tentang panggilan. Ketika saya meninjau data yang saya baru saja masukan, aku melihat pesan. Ketika saya menekan tombol backspace untuk mengoreksi kesalahan saya, kenyataan telah memukul saya: Brenda tidak dapat mengubah masa lalunya. Tragedi wanita itu mustahil untuk direvisi. Tidak ada tombol hapus, ada jalan keluar untuk menekan tombol. Satu-satunya hal Brenda bisa mengubah adalah sikapnya. Dia telah ditransplantasikan tanpa sadar, tapi dia membuat keputusan untuk berkembang, bukan hanya bertahan.
Saat aku selesai mengetik informasi panggilan, aku menutup map itu dan mengagumi Brenda pilihan - pilihan untuk fokus pada masa depannya melampaui badai.
Aku masih punya rumah saya. Aku masih memiliki keluarga saya. Maka pada hari, duduk di kantor sambil menatap layar komputer saya, saya menggeser fokus saya. Jika Brenda tahan tragedi semacam ini dan memutuskan untuk mempertahankan harapan, aku juga bisa. Aku belum pernah menghadapi bencana seperti Brenda telah menghadapi, tetapi jika aku pernah mengalaminya, saya harap saya bereaksi dengan sebagian keyakinan dan iman. Jadi terima kasih, Brenda dari New Orleans. Terima kasih karena menunjukkan kepada saya bagaimana mempertahankan harapan - bahkan dalam menghadapi kesulitan.

 
Powered by Blogger